3 Sumber Pinjaman untuk Bisnis Kecil Anda

Meskipun tidak semua usaha kecil memiliki profil risiko tinggi, sebagian besar dari mereka sebenarnya memiliki kemungkinan besar untuk tidak membayar pinjaman karena kendala arus kas. Pada hari-hari awal startup, Anda menginvestasikan banyak uang dalam pengembangan produk untuk mencoba mendapatkan pelanggan baru dan membangun kesadaran produk di dalam pasar. Proses ini seringkali memakan waktu lama dan karena Anda terus berinvestasi dalam aktivitas strategis tersebut untuk kelangsungan bisnis jangka panjang Anda dalam industrinya, tingkat awal Anda untuk menghasilkan pendapatan seringkali rendah. Ada kasus luar biasa, tetapi sekitar 75% bisnis kecil akan melalui fase pertumbuhan ini ketika mereka menghabiskan terlalu banyak uang dibandingkan dengan apa yang mereka peroleh dari penjualan.

Dengan keuangan pribadi yang terbatas, seringkali pendiri akan dipaksa untuk mencari pendanaan eksternal untuk memenuhi permintaan uang tunai di dalam startup Web Hosting Terbaik. Di antara sumber pendanaan eksternal ini, pendanaan utang menempati urutan tertinggi. Terlepas dari sifat berisiko dari bisnis kecil yang dijelaskan di atas, meminjam uang saat membutuhkan suntikan dana eksternal tetap menjadi tren umum dalam ekosistem startup.

1. Pinjaman Keluarga & Teman

Pada tahap awal ketika Anda memperkenalkan produk Anda ke pasar untuk pertama kalinya, Anda mungkin telah membiayai startup Anda dari tabungan pribadi dan sumber pendapatan pribadi lainnya. Selain itu, Anda kemungkinan besar akan mendapatkan dana dari anggota keluarga dekat dan teman yang percaya pada ide bisnis Anda; sebelum pihak eksternal lain menghargai apa yang Anda lakukan dan membangun kepercayaan pada Anda untuk meminjamkan uang mereka. Dana yang dipinjam dari para anggota ini dalam banyak kasus merupakan pinjaman lunak dengan persyaratan yang sangat lunak dan periode pembayaran yang fleksibel. Dengan tidak adanya arus kas untuk ditunjukkan, sebagian besar sumber pinjaman komersial tradisional enggan memberikan pinjaman kepada usaha kecil pada tahap ini.

2. Pinjaman Pemerintah

Saat usaha Anda bertransisi ke fase pertumbuhan tinggi, Anda menjadi lebih terlihat dan statistik pelanggan mengalir dalam menciptakan peningkatan permintaan untuk produk atau layanan Anda. Dengan pertumbuhan permintaan ini, Anda mulai mengalami kebutuhan uang tunai yang lebih besar untuk membiayai peningkatan operasi Anda, mempekerjakan lebih banyak karyawan, mendapatkan lebih banyak input produksi, dan memperoleh lebih banyak peralatan, antara lain. Untuk memenuhi kebutuhan finansial Anda yang meningkat, Anda sekarang dapat dengan mudah mengakses pinjaman pemerintah untuk usaha kecil karena Anda sudah memiliki daya tarik dan bukti kemampuan untuk membayar; meskipun Anda masih belum terlalu stabil dalam hal arus kas masuk biasa.

3. Pinjaman Bank

Bank umum cenderung menghindari risiko karena tindakan pencegahannya sendiri untuk menghindari terlalu banyak kredit macet; tetapi juga karena persyaratan kehati-hatian dari regulator sektor perbankan. Mengakses pembiayaan hutang dari bank pada tahap awal pertumbuhan bisnis menjadi sedikit sulit karena Anda harus memenuhi banyak kriteria sebelum Anda dipertimbangkan untuk pinjaman usaha kecil mereka. Namun, setelah melalui tahap pertumbuhan dan sampai ke tahap perluasan untuk bisnis kecil Anda, bank sekarang sering menjadi sumber pendanaan yang baik. Pada tingkat ini Anda akan membutuhkan sejumlah besar uang untuk investasi modal dan bank dapat dengan mudah memberikan pinjaman karena Anda sekarang sudah memiliki arus kas yang teratur dan Anda telah membangun hubungan kepercayaan dengan mereka dari waktu ke waktu.

Sebagai pedoman umum, Anda harus selalu memastikan bahwa Anda melakukan perhitungan sendiri sebelum mendapatkan pinjaman untuk memastikan bahwa tingkat pengembalian yang diharapkan lebih dari tingkat bunga yang dikenakan atas uang yang dipinjam. Peminjam lain cenderung memperhitungkan premi untuk menutupi faktor ekonomi lain seperti inflasi ketika menentukan tingkat pengembalian yang mereka butuhkan sebelum mengambil pinjaman. Namun, Anda setidaknya perlu menutupi biaya hutang sebelum menerima pinjaman.

Admin

Back to top