Cara Menghindari Penyesalan Penjual dalam Merger & Akuisisi

Pemilik bisnis telah menginvestasikan banyak waktu dan energi untuk membangun, menumbuhkan dan mengembangkan bisnis yang sukses. Kemudian tibalah saatnya untuk menjual bisnis, apakah itu untuk pensiun atau untuk perubahan karier. Bagaimanapun, bisnis yang telah “dibesarkan” oleh seorang CEO sebagai miliknya memiliki nilai dan tanda dolar yang melekat padanya.

Meskipun sebagian besar CEO dan pemilik bisnis sangat berfokus pada aspek keuangan dari penjualan bisnis, ada juga aspek non-keuangan yang sama pentingnya untuk ditangani oleh pemilik bisnis dan tidak boleh ketinggalan. Jika area ini tidak ditangani dengan benar, maka mereka dapat membuat pemilik bisnis dan CEO merasa sedikit menyesal.

Di bawah ini kami menguraikan beberapa aspek dan perasaan non-keuangan umum yang terkait dengan penjualan bisnis, dan mengapa hal itu penting untuk dipertimbangkan:

1. Krisis Identitas

Pemilik bisnis dan CEO mungkin tidak menyadari seberapa banyak identitas mereka dikaitkan dengan bisnis tertentu hingga penjualan diselesaikan. Faktanya, sebagian besar pemilik bisnis dan CEO tidak menyadari betapa cepatnya identitas mereka terbungkus dalam bisnis – dan betapa mereka bahkan tidak menyadarinya.

2. Gila Kontrol

Setelah menginvestasikan begitu banyak waktu, energi, uang, dan sumber daya lain ke dalam bisnis, perasaan kehilangan dapat langsung mengikuti penjualan. Hal ini dapat membuat pemilik bisnis dan CEO merasa kehilangan kendali, kehilangan identitas (seperti yang kami sebutkan secara singkat di poin di atas), dan bahkan tingkat kekecewaan tertentu.

3. Merasa Bersalah

Jika pemilik bisnis atau CEO memutuskan untuk menjual bisnis, dan kecewa dengan kesepakatan dan harga jual akhir, maka dia tidak hanya merasa bersalah atau marah pada diri sendiri karena mungkin “menyelesaikan” harga jual, tetapi dia mungkin juga merasa bersalah tentang potensi dampak negatif keputusan ini terhadap keluarganya, karyawan, komunitas, atau pemangku kepentingan utama lainnya.

Seorang pemilik bisnis Objek Wisata Lampung atau CEO mungkin merasa dia seharusnya lebih siap, lebih berpengetahuan tentang hasil potensial atau telah mempertimbangkan semua sudut kesepakatan sebelum melakukan atau menyetujui penjualan tertentu.

4. Menghindari Penyesalan Penjual

Sayangnya, pemilik bisnis dan CEO jarang mendapat kesempatan kedua untuk mengambil keputusan menjual atau mempertahankan bisnis. Inilah mengapa penting untuk mempertimbangkan semua sudut dan potensi dampak, baik positif maupun negative sebelum memutuskan untuk menjual bisnis.

Berikut beberapa langkah dan kiat yang dapat dilakukan pemilik bisnis dan CEO untuk menghindari penyesalan penjual:

  • Pikirkan tentang apa yang ingin Anda lakukan setelah menjual bisnis dan bagaimana Anda akan memfokuskan kembali waktu Anda.
  • Luangkan waktu untuk mendapatkan waktu dan ruang yang Anda butuhkan untuk menyelaraskan kembali identitas dan tujuan baru Anda tanpa bisnis Anda.
  • Hitung pengeluaran pribadi Anda dan berapa banyak uang yang Anda perlukan dari penjualan bisnis sebelum berkomitmen pada nilai atau harga jual tertentu.
  • Tentukan bagaimana transisi Anda akan berdampak pada semua pemangku kepentingan langsung dan tidak langsung, seperti karyawan, pelanggan, komunitas, dan bahkan keluarga Anda.
  • Pertimbangkan semua pro dan kontra sebelum mengambil keputusan.
  • Luangkan waktu untuk merencanakan semua aspek keuangan dan pribadi dari keputusan tertentu disarankan 3 hingga 5 tahun.

Untungnya, kekuasaan ada di tangan pemilik atau CEO, dan hanya keputusan yang bisa dia buat. Buatlah pilihan terbaik untuk Anda, keluarga Anda, dan bisnis secara keseluruhan, dan untuk memastikan bahwa Anda terhindar dari penyesalan penjual atas merger dan akuisisi.

Admin

Back to top